Living in Our Dream…

Sebut saja aku Embun, ya sebenarnya itu nama yang ingin aku berikan untuk nama anak perempuanku kelak. Jadi biarkan aku memakai nama itu unutk tulisan ku kali ini. Ya tulisan yang aku buat karena tergelitik akan obrolanku siang tadi dengan seorang sahabat melalui “chat messenger” fasilitas yang disediakan kantor kami.  Sebut saja sahabat kesayanganku ini Kiv.

Aku bersahabat baik dengan Kiv sudah 4 tahun, perkenalan yang tidak biasa di tempat kerja lama. Hingga aku yang harus pindah cabang, kami masih berteman dengan baik. Lebih dekat aku sebut saja Sahabat. Kiv yang paling tahu sekali kapan air mataku akan meleleh mendarat di sekujur mukaku. Bukan tissue memang yang dia sodorkan, tapi pelukan. Aku berharap juga sebaliknya dia merasakan hal yang sama terhadapku.

Ini adalah obrolan dua wanita karier (katanya itupun), tentang bagaimana seharusnya kami menjalani hidup hari ini dan nanti. Ini mungkin adalah oborolan kesekian kali kami saling mengamini setiap pernyataan baik yang keluar dari mulut kami masing-masing.

Embun     : Kiv, gue tidak bermaksud menyindir siapapun sebenernya dengan apa yang gue tulis di timeline.

Kiv     : hahahahha, iya gue baca, dan itu sih urusan orang yang merasa tersindir, Abaikan, itu media bebas kok, semua orang punya hak mau ngapain di media itu. Karena #nomention :p

Embun    : iya sih, padahal kan seharusnya memang tidak perlu tersindir dengan apa yang menjadi racauan, juga karena banyak orang yang melakukan apa yang gue omongin di timeline tadi pagi.. menjadi Loser itu adalah pilihan hidup. Hahahhah semoga kita terhindar dari hal demikian.. Amin

Kiv    : Embun, si Parjo resign ya?

Embun    : Hooh, per akhir bulan ini cabut dia.

Kiv    : Aduh, cuma gue doang ya yang bodoh masih bertahan aja gitu ditempat ini.

Embun     : Si Parjo mah jelas lah dia mau ngegedein usaha fashion istrinya. Klo difikir fikir ya gue, elu dan mungkin yang lainnya yang kita gak tahu adalah seorang pengecut alias loser. Jelas banget kan kita gk suka dengan apa yang kita sebut “pekerjaan” ini, tapi masih aja bertahan. Apa namanya klo bukan loser. Dan ternyata kita tidak bisa menghindari hal itu..

Kiv    : Enggak lah, gue rasa kita sedang berproses, akan indah pada akhirnya kok, gue meyakini hal itu.

Embun    : iya ya semoga bener ini adalah proses untuk kesana. BUkan sebuan akhir.

Kiv    : Amin, hahahhahah

Embun     : Amin, Hahahahha. Dan ini yang selalu kita sering lakukan bukan? Hanya bisa saling mengamini setiap ucapan baik yang gue artikan sebagai mimpi. Sementara temen gue bilang “percuma gak ada aktualisasinya”.. rasanya pengen gantung diri sekali.

Kiv     : Ingin pindah gue, ingin kerja diluar negeri aja. Tapi bisa apa gue, umur juga udah ketuaan 😦

Embun  : Iya sama, tapi tidak ada yang tidak mungkin sih Kiv. Selama lu masih mau mengusahakan semuanya. Kayak blog sepasang suami istri yang pernah lu kasih ke gue linknya waktu itu. Itu mereka bisa, mereka apa sih kerjanya? Menyenangkan sekali.

Kiv     : kayakanya dari yang gue baca, mereka sih gk kerja.. Mereka itu “Living in their dream”. Mereka itu orang seni, seni pertunjukan “Puppet”. Jadi klo gk salah mereka mengajar apa gitu di singapur selama 1 bulan, terus mereka pulang ke Indonesia menggelar pertunjukan puppetnya. Itu lah yang gue baca.

Embun     : Ah menyenangkan sekali ya..

Kiv     : Iya klo di luar negeri kan seni itu bener-bener dihargai banget.

Embun  : Iya, pisan. Semua seni dalam hal apapun sangat dihargai klo di luar negeri. Ingin juga bisa “Living in my/our Dream”, dengan orang yang tepat pastinya. Hahaha..

Kiv     : Amin, lu mah jelas udah punya tujuan dari hidup lu kedepan mau  berjalan seperti apa. Kalau gue sih masih suka bingung, masih mikir mau gimana.

Embun     : terkadang gue pun gak terlalu yakin dengan keputusan akan pilihan hidup masa depan gue ingin kayak apa dan bagaimana sih. Masih penuh tanya juga, dan malah kadang gak konsisten.

Kiv     : yang paling jelas dalam hidup gue… Gua gak mau end up ngurus anak doing. Terus jadi ibu-ibu yang tiap hari kerjaannya nonton sinetron doang. Terus mati deh… :p

Embun    : Jujur gue ingin menjadi ibu rumah tangga.. hahahahaha..

Kiv     : iya atuh sok.. pekerjaan tersulit gue rasa menjadi ibu rumah tangga.

Embun    : Iya komitmen semumur hidup. Gue ingin bener-bener megang anak gue banget nantinya. Gue gak mau anak gue diurus orang lain selain gue dan tentu aja bapaknya ya.. Tapi gue tidak mau menjadi apa yang lu bilang barusan. Ibu-ibu rumah tangga yang menjadi korban sinetron, bergosip kanan kiri dengan tetangga. arisan ngabisin duit suami. Semoga gue terhindar dari hal macam itu.

Kiv     : dari yang gue liat ya di Indonesia, dari sekian banyak label “Ibu RT”, itu kebanyakan karena mereka gk punya pekerjaan. Anak mah anggeur weh teu kauurus, kalah riweuh ngagosip.

Embun     : iya kebanyakan seperti itu. Tapi gue harus yakin lah sama diri gue sendiri. Gue bisa menjadi ibu rumah tangga yang bukan cuma sekedar ibu rumah tangga. Gue harus tetep bisa mengaktualisasikan diri gue sama apa yang gue suka. Semisal gue tetap diberi kebebasan untuk menulis, begadang membuat tulisan, menggambar.  Hahahaha, bukan egois dong. Dari pada gue stress malah nantinya larinya ke anak kan, anak gue yang malah gue bully. Semoga nemu laki yang bakal sejalan “Living in our dream” (my dream) Aminn

Kiv     : iya Aminnnnnn.. Gue sih untuk sekarang belum bisa menjadi Ibu rumah tangga seperti yang gue mau. Mening gue kerja aja puguh gak ngurus rumah tangga juga da pedah kerja. Mungkin nanti akan terpanggil, sekarang sih belum..

Embun     : Hooh, amin. Pilihan ini mah.. hahahha

Kiv     : Panggilan sih gue rasa, seperti untuk menjadi biarawati 🙂

Embun     : Mungkin nih ya, mungkin untuk wanita-wanita macam kita, gue sih mikirnya “dengan siapa partner hidup kita nantinya” bener gak sih. Itu sih yang bakal memutuskan pilihan gue nantinya akan pension menjadi wanita karier di perusahaan atau memilih untuk menjjadi ibu rumah tangga total. Itu tadi yang gue bilang semoga Tuhan masih punya stok buat gue, yang bisa kasih gue dunia.. 🙂

Kiv     : iya bener pisan Amin.. pokonya lu jangan sampai salah, jangan sampai nantinya malah nyesel.

Embun     : Amin

Kiv     : selagi belum ditulis dibuku baru nanti, lu harus nikmatin semua waktu yang lu punya, pilih buku yang bener, pake pena yang tintanya gak akan pernah habis!! Kalau mau pilih pensil pake pensil yang lu gak perlu runcingin ujungnya, tapi jangan pake mekanik lu harus rajin isi ulang dan itu basi..

Embun    : Eis edann perumpamaan yang mantaff..

Kiv     : hahahhaha

Itu hanya secuplikan dari obrolan yang bisa dibilang sering sekali jadi topik “chat” selama bekerja. Saling mengamini setiap kebaikan adalah kehebatan kita berdua. Tetep bisa membagi mimpi seperti ini, adalah hal yang berharga buatku. Setidaknya aku tahu, bukan cuma aku saja yang saat ini masih bermimpi. 🙂

*******
Aku Embun yang tidak akan pernah mengakhiri mimpi..

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s